Bolehkah berciuman dan ‘ringan-ringan’ dengan isteri?

Bolehkah berciuman dan ‘ringan-ringan’ dengan isteri?
Soalan: Bolehkah seseorang yang berpuasa berciuman dan bermesra dengan isterinya yang biasanya dilakukan sebelum persetubuhan tetapi tidak sampai bersetubuh? 
Jawapan: 

1. Seorang yang berpuasa boleh untuk mencium dan bermesraan dengan isterinya selagi dia tidak melakukan persetubuhan. Jika dia tahu dia bahawa dia tidak mampu mengawal diri maka hendaklah dia mengelakkan cium dan ‘kemesraan yang lain’.
2. Kata ‘Aishah:

يُقَبِّلُ وَيُبَاشِرُ وَهُوَ صَائِمٌ، وَكَانَ أَمْلَكَكُمْ لِإِرْبِهِ

 “Nabi s.a.w mencium dan bermesraan dengan isteri sedangkan baginda berpuasa. Baginda itu paling dapat mengawal kemaluannya” (Riwayat al-Bukhari)
3. Kata Masruq: 

سَأَلْتُ عَائِشَةَ مَا يَحِلُّ لِلرَّجُلِ مِنَ امْرَأَتِهِ صَائِمًا؟ قَالَتْ: كُلُّ شَيْءٍ إِلَّا الْجِمَاعَ

Aku pernah bertanya A’ishah: “Apakah yang halal untuk lelaki lakukan kepada isterinya semasa berpuasa?”. Jawab ‘Aishah: “Semua perkara kecuali persetubuhan” (Riwayat ‘Abd al-Razzaq dengan sanad yang sahih).

Masa berlalu begitu pantas

Hmmm, sejak akhir-akhir ini saya banyak termenung memikirkan sesuatu. Sesuatu yang membawa kelainan dalam diri. Rasa ini amat sukar ditafsir. Ia suatu perasaan yang unik.

Dari jauh saya termenung, melihat pohon-pohon bunga. Saya tidak tahu mengapa semenjak akhir-akhir ini saya mulai tertarik dengan pepohon bunga. Ada sesuatu yang telah mengusik jiwa. Namun ini masih menjadi tanda tanya.

Ya saya sudah dilamun Cinta (mungkin?) *Haha!. Jika dahulu saya memang tidak ingin dan tidak pernah terlintas di fikiran ingin bercinta. Apatah lagi untuk berkahwin.

Continue reading “Masa berlalu begitu pantas”